Bertani

10 Jenis Tanah Subur untuk Pertanian di Indonesia

Jenis Tanah Indonesia ada banyak dan berbagai jenis, yang tersebar di berbagai pulau.

45

Jenis Tanah Indonesia ada banyak dan berbagai jenis, yang tersebar di berbagai pulau. Hal ini tak lepas dari kondisi tanah di Indonesia yang subur dan mendukung pertumbuhan beragam tanaman pertanian. Beragam tanah dengan tingkat kesuburan tinggi tersebar di seluruh nusantara.

Dalam artikel ini akan dibahas 10 jenis tanah utama di Indonesia yang sangat potensial untuk dimanfaatkan sebagai lahan pertanian. Tanah-tanah tersebut antara lain tanah vulkanik, tanah aluvial, tanah gambut, tanah latosol, tanah humus, tanah regosol, tanah rendzina, tanah alluvial kelabu tua, tanah glei humus, dan tanah organosol.

Masing-masing tanah memiliki asal-usul dan karakteristik yang berbeda, mulai dari tingkat kesuburan, kandungan mineral dan bahan organik, hingga tekstur dan warnanya. Persebaran tanah-tanah tersebut juga meliputi hampir seluruh wilayah Indonesia, seperti Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan lainnya.

Dengan memanfaatkan berbagai jenis tanah subur ini secara bijaksana, diharapkan dapat meningkatkan produktivitas pertanian secara maksimal demi mewujudkan kedaulatan pangan Indonesia.

1. Tanah Vulkanik

Tanah vulkanik adalah salah satu jenis tanah yang berasal dari abu dan material hasil letusan gunung berapi yang telah mengalami proses pelapukan. Tanah ini terbentuk dari endapan-endapan material letusan gunung berapi seperti pasir vulkanik, batu apung, lava, dan abu. Material-material tersebut akan mengalami pelapukan oleh faktor suhu, air, kimiawi, serta aktivitas mikroba dan menghasilkan tanah yang kaya akan berbagai mineral penting bagi pertanian.

Tanah vulkanik sangat subur karena terbentuk dari batuan beku hasil letusan gunung berapi yang mengandung mineral dan unsur hara dalam jumlah melimpah. Mineral-mineral seperti nitrogen, fosfor, kalium, kalsium, dan magnesium terkandung dalam jumlah yang cukup berlimpah di dalam tanah vulkanik. Kandungan bahan organiknya pun cukup tinggi yang membuat tanah gembur dan baik untuk pertumbuhan akar tanaman. Oleh karenanya, tanah ini sangat cocok dan ideal untuk pertanian dan perkebunan berbagai jenis tanaman.

Di Indonesia, tanah vulkanik banyak tersebar di wilayah-wilayah yang dekat atau pernah dilalui aliran lava maupun abu letusan gunung berapi. Seperti di sebagian besar Pulau Jawa, Sumatera bagian utara, sekitar Danau Toba, sebagian Pulau Bali, Nusa Tenggara, hingga Sulawesi bagian utara. Dengan kondisinya yang subur ini, wilayah-wilayah tersebut sangat potensial untuk pengembangan dan peningkatan produktivitas sektor pertanian Indonesia.

2. Tanah Aluvial

Tanah aluvial merupakan tanah yang terbentuk dari proses sedimentasi atau pengendapan material halus yang dibawa oleh aliran sungai. Pembentukannya berlangsung di daerah hilir atau muara sungai besar yang mengangkut lumpur dan mineral halus dari hulu. Bahan-bahan organik serta mineral tersebut akan mengendap dan membentuk lapisan tanah baru yang disebut sebagai tanah aluvial.

Tanah aluvial kaya akan humus dan bahan organik sungai, sehingga termasuk tanah yang subur untuk pertanian. Keberadaan lumpur dan endapan pasir membuat tanah aluvial gembur dengan struktur remah dan mampu menahan air dengan baik. Tanaman padi dan palawija sangat cocok ditanam di lahan aluvial karena mampu tumbuh dengan baik di tanah jenis ini.

Di Indonesia, tanah aluvial banyak dijumpai di sekitar daerah aliran sungai besar seperti Kapuas, Musi, Batanghari, Bengawan solo, dan lainnya. Wilayah-wilayah tersebut merupakan dataran rendah yang menerima limpahan lumpur dari hulu, sangat potensial sebagai lahan pertanian subur untuk tanaman pangan skala besar. Dengan pengelolaan yang bijaksana, kesuburan tanah aluvial dapat dipertahankan untuk mendukung produksi pertanian dalam jumlah melimpah.

3. Tanah Gambut

Tanah gambut atau organosol merupakan tanah yang terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan rawa yang belum membusuk dengan sempurna sehingga menumpuk menjadi lapisan tebal bertahun-tahun. Bahan tumbuhan tersebut kekurangan oksigen akibat kondisi jenuh air sehingga pelapukannya tidak sempurna. Itulah sebabnya tanah gambut bertekstur sangat lembek dengan tingkat keasaman yang tinggi.

Walaupun demikian, tanah gambut masih memiliki kandungan bahan organik cukup tinggi sehingga sebenarnya berpotensi subur. Pemanfaatannya untuk pertanian pun masih dimungkinkan asalkan dilakukan pengelolaan khusus seperti pengaturan drainase dan pemberian kapur. Beberapa komoditas yang cocok dibudidayakan di lahan gambut antara lain kelapa, sagu, rami, padi pada musim kemarau, dan berbagai tanaman tahunan lainnya.

Sebaran tanah gambut di Indonesia cukup luas, meliputi Kalimantan, Sumatera bagian timur, serta beberapa wilayah di Papua. Lahan gambut yang dilestarikan dengan baik sesungguhnya sangat berpotensi meningkatkan diversifikasi dan produktivitas pertanian Indonesia apabila dimanfaatkan secara bijaksana.

4. Tanah Latosol

Tanah latosol merupakan salah satu tanah yang terbentuk karena proses pelapukan lanjut dari bahan induk berupa batuan sedimen ataupun batuan beku. Ciri khas tanah latosol adalah warnanya yang merah atau kuning karena mengandung besi dan aluminium dalam jumlah yang cukup banyak. Warna tersebut berasal dari oksida besi dan aluminium hasil pelapukan mineral-mineral silikat dari batuan asalnya.

Meskipun demikian, tanah latosol masih tergolong subur karena mengandung bahan organik dan mineral dalam jumlah cukup memadai untuk mendukung pertumbuhan berbagai jenis tanaman. Kesuburannya ini memungkinkan tanah latosol dimanfaatkan baik untuk budidaya tanaman semusim, tanaman tahunan, maupun perkebunan seperti teh, kakao, kopi dan kelapa sawit.

Sebaran tanah latosol di Indonesia cukup luas, meliputi hampir seluruh Pulau Jawa, sebagian Sumatera bagian selatan, Kalimantan, serta Sulawesi bagian selatan. Dengan pengelolaan yang baik, tanah latosol berpotensi menjadi penyokong produksi dan ketahanan pangan nasional Indonesia.

5. Tanah Humus

Tanah humus adalah tanah yang terbentuk akibat pelapukan bahan-bahan organik yang berasal dari sisa tumbuhan, hewan maupun mikroorganisme. Proses pelapukan material organik tersebut akan membentuk lapisan tanah bagian atas berwarna hitam atau kecoklatan yang disebut sebagai humus. Lapisan humus ini sangat kaya akan bahan organik, sehingga mampu menjaga kegemburan dan kesuburan tanah.

Material organik dalam tanah humus juga merupakan sumber hara makro seperti nitrogen, fosfor, kalium yang sangat dibutuhkan oleh tanaman. Oleh karena itu, keberadaan tanah humus biasanya terdapat di bawah tegakan hutan dataran rendah atau di lereng perbukitan yang lapisan atasnya banyak ditumbuhi vegetasi. Tanah humus dapat dimanfaatkan dengan sangat baik untuk pertanian tanaman semusim seperti sayuran, umbi-umbian, buah, maupun padi ladang.

Dengan kondisinya yang gembur dan subur, tanah humus memiliki produktivitas pertanian yang tinggi. Akan tetapi, tingkat kesuburannya harus tetap dijaga dengan menambah bahan organik secara teratur melalui budidaya tanaman hijau atau pengomposan.

6. Tanah Regosol

Tanah regosol adalah tanah yang terbentuk dari material letusan gunung berapi seperti pasir vulkanik, abu, atau breksi vulkanik yang masih belum atau baru sedikit mengalami pelapukan. Tingkat perkembangan tanahnya rendah dan belum terbentuk horizon atau lapisan tanah secara sempurna. Walaupun demikian, kandungan mineral dan unsur hara esensial seperti nitrogen, fosfor, kalium, kalsium, dan magnesium dalam tanah jenis ini tetap berlimpah. Hal ini menjadikan tanah regosol termasuk tanah yang subur.

Meskipun berasal dari material vulkanik yang relatif baru, tanah regosol sangat sesuai untuk pertumbuhan beraneka tanaman pertanian semusim seperti jagung, kedelai, kacang tanah, ubi kayu dan lain sebagainya. Umumnya tanah regosol banyak dijumpai di wilayah sekitar kaki atau lereng gunung berapi yang masih aktif seperti di Jawa, Sumatera utara, dan Nusa Tenggara timur. Dengan pengelolaan yang tepat, tanah regosol dapat terus dimanfaatkan untuk meningkatkan hasil pertanian pada masa mendatang.

7. Tanah Rendzina

Tanah rendzina merupakan salah satu tanah yang berasal dari batuan induk kapur. Tergolong tanah muda, bahan batuan asalnya masih dapat dilihat dengan nyata berupa fragmen-fragmen kerikil dan batu kapur yang bertebaran di dalam tanah. Akan tetapi, tanah jenis ini masih memiliki kandungan kapur dan mineral cukup tinggi yang potensial menyuburkan tanah.

Meskipun berbatu-batu, tanah rendzina pada umumnya dapat dimanfaatkan untuk lahan pertanian. Beberapa komoditas yang cocok dibudidayakan di atas tanah ini antara lain sayuran, tembakau, teh, kapas, dan tanaman semusim lainnya. Kesuburan tanah rendzina didukung oleh bahan organik hasil pelapukan vegetasi di permukaannya.

Di Indonesia, tanah rendzina banyak tersebar di wilayah perbukitan berbatu gamping seperti di Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara Barat yang dikenal sebagai penghasil sayuran dan palawija unggulan nasional. Dengan pengelolaan kesuburan yang baik, kontribusi tanah-tanah marjinal ini terhadap produktivitas pertanian dapat terus ditingkatkan.

8. Tanah Entisol

Tanah Entisol adalah salah satu tanah muda yang berasal dari bahan induk hasil letusan gunung berapi atau material volkanik yang masih mentah. Contoh bahan pembentuk tanah entisol antara lain pasir vulkanik, batu apung, abu vulkanik, lahar, dan lapili yang belum mengalami pelapukan lanjut. Tingkat perkembangan atau pembentukan horizon pada tanah ini masih sangat minim.

Meskipun tergolong tanah muda, tanah entisol umumnya masih cukup subur karena mengandung mineral hasil letusan gunung api. Teksturnya bervariasi mulai dari halus hingga kasar bergantung pada material penyusunnya. Tanah ini biasanya ditemukan tidak jauh dari gunung berapi, baik berupa endapan tipis maupun gundukan pasir seperti di pantai Parangtritis, DIY.

Dengan perlakuan dan pengelolaan yang tepat, tanah entisol berpotensi untuk dikembangkan kesuburannya guna mendukung berbagai komoditas pertanian. Misalnya dengan penambahan bahan organik, pemupukan secara berkala, serta perluasan areal pertaniannya yang masih terbatas.

9. Tanah Glei Humus

Tanah glei humus merupakan tanah mineral asal rawa atau lahan pasang surut yang telah dikeringkan (reklamasi) untuk dijadikan area persawahan baru. Setelah pengeringan, tanah bekas rawa tersebut kemudian ditambahkan bahan organik dalam jumlah banyak untuk meningkatkan kesuburan dan kegemburannya.

Proses reklamasi lahan dan penambahan bahan organik tersebut menghasilkan tanah glei humus dengan kandungan humus cukup tinggi dan subur. Tekstur tanahnya gembur dengan struktur remah dan mampu menahan air dengan baik, sangat ideal untuk padi sawah. Sebaran tanah glei humus banyak ditemukan di lahan pasang surut di sebagian besar Kalimantan serta wilayah Sumatera bagian timur dan selatan.

Dengan pengelolaan kesuburan yang berkelanjutan, tanah glei humus di lahan pasang surut yang telah dibuka sangat potensial untuk terus dikembangkan sebagai lumbung padi nasional di masa mendatang.

10. Tanah Organosol

Tanah organosol merupakan tanah organik (gambut) dengan tingkat dekomposisi atau pelapukan bahan organiknya lebih tinggi dibanding tanah gambut pada umumnya. Bahan penyusun tanah ini berasal dari sisa-sisa tumbuhan rawa yang telah melapuk sampai tingkat lanjut. Itulah sebabnya tingkat keasaman tanah organosol relatif lebih rendah atau netral.

Meskipun terbentuk dari bahan organik, tanah ini mengandung beragam mineral dan unsur hara dalam jumlah yang memadai. Sehingga sebenarnya cukup potensial dan cocok untuk lahan pertanian beberapa komoditas unggulan seperti kelapa sawit, sagu, nanas, dan tebu. Akan tetapi tentu diperlukan treatment khusus terlebih dahulu terkait drainase dan pengapuran untuk meningkatkan produktivitasnya.

Tanah jenis ini banyak tersebar di rawa-rawa gambut Kalimantan bagian tengah dan barat, rawa di sebagian Sumatera serta pada lahan basah di beberapa wilayah Papua. Dengan pengelolaan drainase dan ameliorasi yang tepat, tanah organosol dapat dimanfaatkan lebih optimal sebagai lahan pertanian unggulan.

Penutup

Indonesia memiliki berbagai macam tanah yang tersebar dari Sabang hingga Merauke dengan karakteristik dan tingkat kesuburan masing-masing. Mulai dari tanah vulkanik, aluvial, gambut, latosol, humus, regosol, hingga  tanah glei, organosol dan lainnya. Keanekaragaman tanah ini sebenarnya merupakan potensi luar biasa untuk mengembangkan dan meningkatkan produktivitas sektor pertanian tanah air.

Melalui pemanfaatan lahan dan pengelolaan kesuburan tanah secara bijaksana sesuai dengan karakteristik spesifik setiap jenis tanah, diharapkan kedaulatan dan surplus bahan pangan Indonesia dapat terus ditingkatkan. Upaya tersebut tentu memerlukan kolaborasi dari berbagai pihak mulai dari pemerintah, akademisi, peneliti, hingga para petani itu sendiri demi mewujudkan kesejahteraan petani dan ketahanan pangan nasional.

Sumber :

https://pertanian.uma.ac.id/

https://www.merdeka.com/jabar/10-jenis-jenis-tanah-dan-ciri-cirinya-yang-perlu-diketahui-kln.html

https://faperta.umsu.ac.id/2022/02/08/5334/