Bertani

Cara Menanam Jahe Berkualitas di Rumah

Jahe merupakan salah satu tanaman rempah-rempah ikonik yang sudah sejak lama dikenal dan digemari masyarakat Indonesia.

34

Jahe merupakan salah satu tanaman rempah-rempah ikonik yang sudah sejak lama dikenal dan digemari masyarakat Indonesia. Selain sebagai bumbu masakan khas Nusantara, jahe juga dimanfaatkan luas dalam pengobatan tradisional mengingat khasiatnya yang sangat baik bagi kesehatan.

Beberapa manfaat mengonsumsi jahe yang terkenal adalah untuk menghangatkan badan, meredakan nyeri sendi atau otot, mengurangi mual dan mabuk perjalanan, hingga meningkatkan daya tahan tubuh. Efek menyehatkan ini berasal dari senyawa aktif gingerol dan shogaol yang kaya antioksidan.

Selain manfaatnya, jahe juga cukup mudah dibudidayakan. Menanam jahe di rumah bahkan bisa menjadi pilihan praktis dan cerdas bagi Anda untuk memiliki pasokan jahe segar berkualitas. Cukup sediakan polybag atau pot tanah dengan media tanam organik yang gembur, jahe bisa tumbuh dengan karakteristik batang tegak dan rimpang membulat.

Manfaat Jahe

Jahe memiliki banyak manfaat bagi kesehatan tubuh. Hal ini dikarenakan jahe mengandung berbagai senyawa aktif dan minyak atsiri yang mampu meningkatkan imunitas tubuh.

Salah satu kandungan utama pada jahe adalah gingerol. Senyawa ini berperan sebagai antiinflamasi dan antioksidan yang sangat kuat. Kandungan lain seperti shogaol dan zingerone juga memiliki aktivitas farmakologis serupa.

Beberapa manfaat jahe yang terbukti secara ilmiah di antaranya adalah sebagai obat mual, pencegah dan mengobati motion sickness, mengatasi nyeri sendi atau rematik, menurunkan kolesterol jahat, mencegah kanker, melancarkan sirkulasi darah, hingga meningkatkan imunitas tubuh.

Khasiat luar biasa jahe ini patut dimanfaatkan. Salah satu caranya dengan menjadikan jahe sebagai bahan utama obat herbal tradisional tunggal ataupun campuran ramuan lainnya. Atau secara praktis, konsumsi rutin jahe segar dalam menu makanan dan minuman sehari-hari.

Berikut ini adalah cara untuk menanam jahe.

Memilih Bibit Jahe Berkualitas

Langkah pertama dalam membudidayakan jahe adalah memilih bibit unggul berkualitas tinggi. Pilih bibit jahe yang berasal dari indukan tanaman yang sehat, tidak cacat, serta bebas dari serangan hama dan penyakit. Hal ini penting agar bibit jahe yang akan ditanam nantinya juga memiliki kualitas dan produktivitas rimpang yang optimal.  

Pastikan ukuran bibit jahe cukup besar dan seragam, tidak terlalu kecil apalagi sudah memiliki luka. Bibit jahe yang bagus biasanya memiliki tekstur kulit yang halus mengkilap, serta warna daging rimpang yang segar. Hindari memilih bibit yang sudah menunjukkan tanda-tanda kerusakan seperti berlendir atau berjamur.

Anda bisa mendapatkan bibit jahe unggul dengan berkualitas baik di toko pertanian, nursery, maupun pasar induk sayuran tradisional. Pastikan pemiliknya dapat menjamin asal-usul bibit jahe yang dijual agar mendapat jenis varietas unggul adapatif setempat.

Mempersiapkan Media Tanam Jahe Berkualitas

Setelah memilih bibit unggul, langkah selanjutnya dalam budidaya jahe adalah menyiapkan media tanam dengan kualitas prima. Media tanam yang ideal untuk pertumbuhan jahe adalah jenis tanah yang gembur, porous, kaya bahan organik dan unsur hara.

Anda bisa mencampur tanah dengan pupuk kandang atau kompos dengan perbandingan 2:1 untuk menyuburkan media tanam jahe. Campuran media tanam ini kemudian diaduk hingga rata, lalu dimasukkan ke polybag atau bedengan dengan ketinggian 20-30 cm dari permukaan tanah.

Selain tanah, jahe juga cocok dibudidayakan secara hidroponik. Anda cukup menggunakan media tanam berupa campuran arang sekam, cocopeat, atau rockwool, yang telah diberi larutan nutrisi AB mix secara berkala. Metode ini sangat efisien memanfaatkan lahan dan ramah lingkungan.

Pastikan media tanam telah matang minimal 2 minggu sebelum bibit jahe ditanam untuk mendapatkan hasil panen jahe yang optimal.

Teknik Penanaman Bibit Jahe

Setelah media tanam siap, langkah berikutnya adalah penanaman bibit jahe ke dalam polybag atau bedengan yang telah disiapkan. Tanam bibit jahe dengan kedalaman sekitar 5-10 cm, pastikan tunas dan bagian atas rimpang masih mengintip ke permukaan media tanam.

Jika menanam lebih dari 1 bibit dalam satu polybag, beri jarak tanam 20-30 cm untuk setiap bibit jahe. Jarak tanam yang ideal ini memberi ruang bagi perkembangan dan pertumbuhan rimpang tanaman jahe.

Setelah proses penanaman, sirami bibit jahe hingga media tanam cukup lembab. Lakukan penyiraman secara teratur 1-2 kali sehari untuk menjaga media tanam tetap gembur dan lembab, namun hindari membiarkannya tergenang air.

Atur pula intensitas sinar matahari yang diterima, terutama pada fase awal agar bibit jahe tidak mudah rusak akibat terik matahari langsung. 

Perawatan Tanaman Jahe

Setelah berhasil menanam, perawatan rutin jahe perlu dilakukan agar tanaman tumbuh optimal hingga panen tiba. Lakukan penyiraman jahe secara teratur, terutama pada musim kemarau agar media tanam tidak kering dan memastikan ketersediaan air bagi tanaman. Namun hindari membiarkan jahe tergenang atau terlalu basah.

Selain air, pemupukan berkala juga penting bagi pertumbuhan vegetatif jahe. Berikan pupuk NPK atau pupuk kandang dengan takaran rekomendasi setiap 2-3 bulan sekali. Sesuaikan jenis dan dosis pupuk berdasarkan umur tanaman.

Perawatan lainnya yakni melakukan pengendalian hama penyakit jahe seperti penggerek batang, penyakit busuk rimpang maupun layu Fusarium. Lakukan secara rutin pemantauan, sanitasi lahan, hingga penyemprotan fungisida bila diperlukan.

Teknik Pemanenan Jahe

Jahe mulai bisa dipanen setelah tanaman berumur sekitar 8-12 bulan. Tanda jahe siap panen ditandai dengan menguning dan mengeringnya batang serta daun. Ukuran rimpang jahe juga sudah cukup besar dan maksimal.

Cara memanen jahe yang baik adalah dengan menggali areal sekitar tanaman, kemudian mengangkat seluruh bagian rimpang jahe secara hati-hati dari dalam tanah. Gunakan garpu atau cangkul untuk menggali dan memastikan seluruh rimpang tertarik dari perakarannya.

Setelah dipanen, bersihkan rimpang dari tanah atau kotoran yang masih menempel dengan menggunakan air mengalir. Kemudian keringkan rimpang jahe di tempat teduh dan berventilasi baik selama beberapa hari sebelum disortir dan disimpan.

Penutup

Menanam jahe sendiri dirumah terbukti sangat mudah untuk dilakukan, bahkan bagi pemula sekalipun. Anda cukup memperhatikan hal-hal mendasar seperti pemilihan bibit unggul, penyiapan media tanam berkualitas, hingga teknik perawatan jahe yang ideal.

Dengan patuh dan telaten melakukan langkah-langkah budidaya jahe yang disarankan, Anda akan mampu berhasil panen rimpang jahe yang berkualitas tinggi. Hasil rasa dan aromanya pun terjamin segar, karena benar-benar organik tanpa bahan kimia berbahaya.

Terlebih lagi, manfaat menanam jahe sendiri juga bisa sangat terasa. Anda bisa memiliki cadangan jahe kapan saja dibutuhkan, sekaligus menekan pengeluaran rumah tangga. Tak ada salahnya mencoba berkebun jahe meski sekedar di pekarangan, pot, atau polybag. Budidayakan dan rasakan khasiatnya!