Bertani

Panduan Lengkap Teknik Budidaya Ubi Jalar

Ubi jalar saat ini sedang menjadi bintang di sektor pertanian karena prospek pasarnya yang sangat menjanjikan.

38

Ubi jalar saat ini sedang menjadi bintang di sektor pertanian karena prospek pasarnya yang sangat menjanjikan. Permintaan terhadap ubi jalar terus meningkat pesat, baik dari dalam maupun luar negeri. Ubi jalar dibutuhkan sebagai bahan baku beragam produk makanan, minuman, kosmetik, bahkan obat-obatan.

Di sisi lain, tingkat produktivitas pertanian ubi jalar di Indonesia saat ini baru mencapai rata-rata 11,3 ton per hektar, jauh di bawah potensi maksimalnya yang bisa mencapai 40 ton per hektar. Artinya masih ada peluang besar untuk meningkatkan produksi ubi jalar melalui penerapan teknologi budidaya yang tepat.

Oleh karena itu, artikel ini akan membahas mengenai peluang besar berbisnis dengan membudidayakan ubi jalar skala rumahan. Dengan menerapkan teknik budidaya yang benar, budidaya ubi jalar sangat potensial menjadi usaha menguntungkan karena permintaan pasarnya yang terus meningkat dari waktu ke waktu.

Kebutuhan Pasar Ubi Jalar Terus Meningkat

Saat ini, kebutuhan pasar akan ubi jalar baik ekspor maupun domestik terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Di sektor ekspor, ubi jalar banyak dimanfaatkan sebagai bahan baku tepung oleh berbagai industri makanan dan kesehatan di luar negeri.

Data menunjukkan volume ekspor tepung ubi jalar ke negara-negara seperti Jepang, Hongkong, Taiwan, China, Singapura, dan Korea Selatan terus melonjak. Di sisi lain, kebutuhan dalam negeri pun kian tinggi seiring berkembang pesatnya bisnis kuliner dan minuman kekinian yang menggunakan ubi jalar sebagai bahan pokok.

Antusiasme masyarakat terhadap jenis makanan dan minuman yang sehat serta tren gaya hidup vegan turut mendorong lonjakan permintaan ubi jalar dalam beberapa tahun terakhir. Kondisi inilah yang menempatkan ubi jalar sebagai tanaman pangan unggulan dengan peluang pasar yang cerah di masa mendatang.

Potensi Budidaya Ubi Jalar di Indonesia

Saat ini rata-rata produktivitas pertanian ubi jalar di Indonesia baru mencapai 11,3 ton per hektar. Angka ini masih sangat rendah jika dibandingkan dengan potensi maksimal produktivitas ubi jalar yang bisa mencapai 40 ton per hektar. Artinya, peluang untuk meningkatkan hasil panen ubi jalar masih sangat besar.

Produktivitas yang rendah selama ini disebabkan karena sebagian besar petani masih menerapkan cara budidaya konvensional yang sederhana. Dengan menerapkan teknologi budidaya modern yang tepat, produktivitas ubi jalar per hektar dapat ditingkatkan hingga 3-4 kali lipat.

Beberapa teknologi budidaya yang direkomendasikan antara lain penggunaan varietas unggul, budidaya secara organik, serta otomasi sistem irigasi dan pemupukan berdasarkan kebutuhan tanaman. Tentunya, peningkatan produktivitas ini akan langsung meningkatkan pendapatan petani ubi jalar.

Teknik Budidaya Ubi Jalar

Dengan menerapkan teknik budidaya ubi jalar yang tepat, produktivitas dan kualitas ubi jalar dapat ditingkatkan secara signifikan sehingga memberikan keuntungan lebih bagi petani.

Bibit Unggul Berkualitas

Dalam budidaya ubi jalar, memilih bibit unggul bersertifikat merupakan langkah awal menentukan kualitas dan produktivitas. Bibit unggul biasanya berasal dari balai benih atau penangkar bibit tanaman yang sudah melakukan seleksi ketat terhadap galur-galur harapan. Bibit unggul biasanya memiliki sertifikat dan label kemasan resmi sebagai jaminan kualitasnya.

Beberapa keunggulan bibit unggul antara lain daya adaptasi tinggi, tahan hama penyakit utama, berpotensi hasil tinggi hingga 40 ton/ha, rasa dan tekstur umbi yang lebih enak, serta kandungan gizi yang lebih baik. Oleh karena itu, penggunaan bibit berlabel dari varietas unggul sangat dianjurkan meski harganya lebih mahal dari bibit biasa. Investasi ini akan mengembalikan keuntungan lebih ketika panen nanti.

Persemaian dan Penyiapan Lahan

Setelah mendapatkan bibit unggul, lakukan persemaian dengan bak atau tray agar perkembangan akar bibit lebih optimal sebelum ditanam ke lapangan. Gunakan media campuran tanah, kompos, dan arang sekam dengan drainase yang baik. Rawat bibit di persemaian hingga siap tanam dengan umur 4-6 minggu.

Penyiapan lahan juga tak kalah penting. Pastikan lahan bebas hama penyakit, gulma, dan sisa tanaman sebelumnya. Sempurnakan olah tanah, buat bedengan dengan tinggi 40-50 cm, dan tambahkan pupuk kandang/kompos secukupnya agar media tanam gembur, porous, serta kaya akan unsur hara.

Jarak Tanam dan Teknik Penanaman

Aturlah jarak tanam yang ideal agar pertumbuhan ubi jalar optimal. Rekomendasi jarak tanam adalah 25-30 cm dalam barisannya. Dengan jarak tanam tersebut, umbi dapat berkembang tanpa saling menghimpit namun lahan juga dimanfaatkan secara efisien.

Penanaman harus dilakukan dengan kedalaman dan teknik tertentu agar perkembangan umbi primer sempurna. Lubangi tanah dengan kedalaman 5-10 cm, tanam bibit dengan akar menghadap ke bawah, kemudian tutup dan padatkan tanah di sekitar bibit agar tidak goyang.

Pemupukan Berimbang

Agar pembentukan dan pengembangan umbi sempurna serta kandungan gizinya tinggi, pemupukan NPK dosis tinggi namun tetap berimbang sangat dianjurkan, dilengkapi pemupukan organik agar tanah tetap sehat. Pemupukan susulan setiap 1-2 minggu juga diperlukan agar kebutuhan hara tanaman selalu terpenuhi seiring pertumbuhannya.

Panen dan Pascapanen

Panen ubi jalar pada umur 3-4 bulan ketika sebagian daun mulai menguning. Bongkar umbi dengan hati-hati, kemudian sortasi, bersihkan dari tanah yang menempel. Grading atau pengelompokan berdasarkan ukuran perlu dilakukan agar memudahkan packing serta menentukan harga jualnya. Simpan pada ruang AC dengan suhu rendah agar awet dan nilai jual tinggi.

Prospek Penghasilan Budidaya Ubi Jalar

Dengan menerapkan teknologi budidaya yang tepat, produktivitas ubi jalar dapat mencapai 40 ton per hektar dalam satu kali musim tanam. Jika mengacu pada harga rata-rata ubi jalar segar di pasaran saat ini yaitu Rp 12.000 per kg, maka pendapatan kotor yang bakal diperoleh dari lahan seluas 1 hektar mencapai Rp 480 juta per musim tanamnya.

Angka ini tentu sangat fantastis dan menjanjikan. Apalagi dengan asumsi bahwa dalam 1 tahun bisa dilakukan 3 kali musim tanam ubi jalar, maka total pendapatan kotor yang bakal diterima petani dalam 1 tahun mencapai Rp 1,44 miliar dari lahan 1 hektar. Atau jika di rata-rata per bulan, budidaya ubi jalar ini berpotensi menghasilkan penghasilan sebesar Rp 120 juta per bulan.

Prospek pendapatan tersebut membuktikan bahwa usaha budidaya ubi jalar sangat menjanjikan untuk dijalankan. Apalagi dengan skala luas misalnya 2 atau 5 hektar, maka keuntungan yang dihasilkan tentu akan berlipat ganda.

Penutup

Demikian pembahasan lengkap mengenai berbagai teknik budidaya ubi jalar yang dapat diterapkan untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas. Dengan menerapkan teknologi dan cara budidaya yang tepat, petani ubi jalar dapat meningkatkan hasil panen hingga 3-4 kali lipat dari rata-rata saat ini.

Mulai dari penggunaan bibit unggul bersertifikat, penyiapan lahan dan bedengan yang ideal, atur jarak tanam yang tepat, lakukan penanaman dengan teknik yang benar, hingga aplikasi pemupukan secara berimbang adalah langkah-langkah kunci keberhasilan.

Prospek bisnis dan profitabilitas ubi jalar sangat menjanjikan bila dikelola dengan teknologi dan cara budidaya yang maksimal. Peluang pasar baik ekspor maupun dalam negeri yang terus meningkat juga mendorong minat untuk merintis bisnis di bidang ini.

Saran

Bagi petani pemula yang ingin mencoba peruntungan di bisnis ubi jalar, disarankan untuk memulai dengan skala kecil terlebih dahulu sambil mempelajari seluk-beluk budidayanya. Konsultasikan teknis budidaya kepada penyuluh setempat agar mendapatkan rekomendasi spesifik lokasi lahan. Dengan perencanaan matang dan penerapan teknologi budidaya yang tepat, sukses besar sudah menanti.

Demikian artikel lengkap tentang seluk-beluk budidaya ubi jalar beserta analisis bisnis dan prospek ekonomisnya. Semoga informasi ini bisa bermanfaat sekaligus menjadi inspirasi bagi pembaca yang ingin merintis agribisnis ubi jalar menguntungkan.