Bertani

Cara Menanam Seledri dengan Air, Mudah dan Praktis

Seledri adalah sayuran yang kaya akan nutrisi dan memiliki banyak manfaat bagi kesehatan.

36

Seledri adalah sayuran yang kaya akan nutrisi dan memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Seledri mengandung vitamin, mineral, antioksidan, serta senyawa tanaman bioaktif yang berperan penting mendukung kesehatan tubuh.

Seledri dapat ditanam dengan berbagai cara, salah satunya adalah dengan menggunakan air. Menanam seledri dengan air adalah cara yang mudah dan praktis, bahkan bagi pemula sekalipun. Yang Anda butuhkan hanyalah batang seledri segar yang masih memiliki akar, air bersih, serta wadah seperti gelas atau toples bekas.

Cukup potong bagian bawah batang seledri dan rendam akar tanaman tersebut ke dalam air sampai bagian akarnya tenggelam. Letakkan wadah berisi seledri dan air di tempat yang terkena sinar matahari tidak langsung setiap harinya. Ganti air secara rutin agar kondisinya tetap bersih.

Dalam waktu 1-2 minggu, Anda akan melihat akar baru mulai tumbuh dari potongan batang seledri. Setelah akarnya cukup panjang, pindahkan tanaman ke pot atau kebun untuk pertumbuhan lebih maksimal. Dengan cara sederhana ini Anda sudah berhasil menanam seledri sendiri di rumah.

Bahan dan Alat

Bahan utama yang dibutuhkan untuk menanam seledri dengan air adalah seledri segar yang masih utuh dengan bagian akarnya. Usahakan memilih seledri yang batangnya masih kokoh, daunnya segar, dan akarnya putih bersih.

Seledri yang sudah layu atau busuk tidak disarankan karena pertumbuhannya tidak maksimal. Biasanya seledri segar dijual di pasar sayur mayur atau supermarket dalam keadaan terikat.

Selanjutnya, Anda memerlukan wadah transparan seperti stoples kaca, gelas plastik, toples bekas, atau botol aqua bekas. Gunakan wadah bening agar proses pertumbuhan akar seledri bisa terlihat dengan jelas.

Pastikan wadah yang digunakan cukup lebar untuk menampung perkembangan akar seledri. Terakhir, bahan utama lainnya adalah air bersih yang menjadi media tanam seledri. Gunakan air yang jernih dan bersih dari kotoran.

Hanya 3 bahan utama tersebut yang dibutuhkan untuk menanam seledri dengan air. Cukup mudah bukan?

Langkah-langkah Menanam Seledri 

1. Pilih seledri segar yang masih muda dan memiliki akar yang kuat. Usahakan memilih seledri dengan batang yang masih kokoh dan daunnya segar. Hindari memilih yang sudah layu atau busuk.

2. Potong bagian bawah seledri, sekitar 2-3 cm dari ujung akar. Potonglah dengan pisau tajam dan bersih untuk mendapatkan hasil irisan yang rata. Pastikan tidak merusak bagian akarnya.

3. Masukkan batang seledri ke dalam wadah transparan seperti stoples atau botol bekas. Pilih wadah yang cukup lebar untuk menampung perkembangan akar nantinya. Hindari wadah sempit.

4. Isi wadah dengan air bersih hingga menutupi bagian bawah potongan seledri dan akarnya. Pastikan bagian akar benar-benar terendam air. Tambahkan air jika perlu.

5. Tempatkan wadah berisi campuran seledri dan air tersebut di tempat terang yang tidak terkena paparan sinar matahari langsung. Sinar matahari tidak langsung tetap dibutuhkan untuk fotosintesis.

6. Ganti air secara rutin setiap 2-3 hari sekali agar kondisinya tetap bersih bagi pertumbuhan akar seledri.

Demikian langkah-langkah lengkapnya. Tetap pantau kondisi air dan seledri secara berkala ya.

Pemeliharaan

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk pemeliharaan seledri yang ditanam dengan air, yaitu:

1. Ganti air setiap hari atau dua hari sekali. Lakukan penggantian air secara rutin agar kondisi air tetap segar dan bersih. Air kotor dapat menghambat pertumbuhan akar dan menyebabkan busuk.

2. Pastikan ujung akar seledri selalu terendam air yang ada di dalam wadah. Jika volume air berkurang akibat penguapan, segera tambahkan air hingga permukaannya kembali menutupi bagian ujung akar.

3. Jika seledri mulai tumbuh daun baru, Anda dapat menambahkan pupuk cair ke dalam air sebagai nutrisi tambahan. Dosis pemupukan yang dianjurkan adalah 1⁄2 dari takaran standar yang tertera pada kemasan pupuk.

Demikian pemeliharaan rutin yang perlu dilakukan agar seledri yang ditanam dengan air dapat tumbuh dengan baik. Jangan lupa pantau juga pertumbuhan akar dan daun seledri secara berkala ya.

Panen

Panen seledri yang ditanam dengan air bisa dilakukan dengan cara berikut:

1. Seledri siap untuk dipanen atau dimanfaatkan daunnya setelah berumur sekitar 3-4 minggu dengan tinggi daun mencapai 10 cm. Tinggi ideal saat panen pertama adalah 15-20 cm.  

2. Potong atau petik daun seledri secukupnya sesuai kebutuhan, dengan menyisakan batang yang masih memiliki daun muda. Usahakan tidak memetik habis semua daun agar pertumbuhannya tetap berlanjut.  

3. Batang seledri yang masih tertinggal dapat terus tumbuh dan berkembang. Daun baru akan tumbuh lagi setelah 1-2 minggu yang bisa kembali dipanen.

4. Panen bisa dilakukan berulang dengan interval waktu yang sama hingga seledri cukup tua dan tidak lagi berproduksi optimal. Ganti dengan bibit seledri baru untuk ditanam kembali.

Dengan begini, Anda sudah dapat memanen hasil panen seledri rumahan sendiri berkali-kali. Semoga berhasil!

Tips Tambahan

Ada beberapa tips yang bisa dilakukan agar seledri yang Anda tanam dengan air bisa tumbuh lebih optimal:

1. Gunakan pupuk cair khusus hidroponik

Anda bisa menambahkan pupuk cair hidroponik ke dalam air secara rutin. Ini akan mempercepat pertumbuhan akar dan daun seledri. Gunakan pupuk dengan takaran setengah dari anjuran pada kemasan agar tidak terlalu pekat.

2. Tambahkan lampu LED untuk pencahayaan 

Jika menanam seledri di dalam ruangan, sediakan lampu LED tambahan selain mengandalkan cahaya matahari dari jendela. Cahaya lampu LED ini penting untuk mendukung proses fotosintesis seledri.

3. Perkiraan umur tanaman 2-3 minggu

Umumnya seledri yang ditanam hanya dengan air ini hanya bisa bertahan 2-3 minggu sebelum perlahan mati. Oleh karena itu, setelah akarnya cukup panjang, harus segera dipindahkan ke pot/kebun agar lebih awet.

Itulah beberapa tips agar seledri yang Anda tanam dengan air bisa tumbuh lebih cepat dan lebih optimal hasilnya.

Penutup

Menanam tanaman seledri ternyata tidak sesulit yang dibayangkan. Cukup sediakan batang seledri segar yang masih berakar, wadah transparan, dan air bersih, Anda sudah bisa memulai menanam seledri sendiri di rumah.

Cara menanam seledri dengan memanfaatkan air sebagai media tanam ini sangat praktis dan mudah dilakukan siapa saja. Pemeliharaannya pun cenderung lebih mudah karena Anda hanya perlu rutin mengganti air dan memastikan akar terendam.

Selain itu, menanam seledri dengan air juga cepat berhasil dalam waktu 3-4 minggu Anda sudah bisa memanen daun segarnya. Panen bisa diulang terus secara berkala. Manfaat lainnya, Anda bisa mendapat pasokan seledri segar tanpa bahan tambahan apapun.

Jadi, tidak ada alasan lagi untuk tidak menanam seledri sendiri di rumah. Dijamin langkah-langkahnya sangat sederhana untuk diikuti siapa saja. Selamat mencoba dan semoga sukses!