Buah-buahan

Panduan Lengkap Budidaya Jeruk Santang Madu Bagi Pemula

Perkebunan Indonesia - Jeruk santang madu atau yang akrab disebut jeruk mandarin merupakan salah satu varietas jeruk unggulan yang banyak digemari masyarakat Indonesia.

28

Perkebunan Indonesia - Jeruk santang madu atau yang akrab disebut jeruk mandarin merupakan salah satu varietas jeruk unggulan yang banyak digemari masyarakat Indonesia. Hal ini dikarenakan jeruk jenis ini memiliki rasa buah yang manis legitimacy serta aroma khas yang sangat menyegarkan.

Selain cita rasa yang nikmat, jeruk santang madu juga menyimpan beragam manfaat untuk kesehatan berkat adanya kandungan vitamin C, antioksidan, serat, serta aneka vitamin dan mineral penting lainnya. Komposisi nutrisi dalam jeruk ini mampu meningkatkan daya tahan tubuh, melancarkan pencernaan, hingga menjaga kesehatan jantung.

Mengingat berbagai keunggulan jeruk ini baik dari segi rasa maupun khasiatnya, banyak orang yang tertarik untuk membudidayakannya. Bagi Anda yang ingin mencoba menanam jeruk jenis ini di rumah, penting untuk memahami panduan lengkap mulai dari tahap persiapan, perawatan, hingga pemanenan buah.

Dengan mempelajari cara-cara budidaya yang tepat, Anda dapat dengan sukses menanam jeruk santang madu sendiri di pekarangan dan memetik hasil buah segar yang lebat serta lezat rasanya.

Bagi Anda yang ingin mencoba budidaya jeruk ini di rumah, berikut ini adalah panduan lengkapnya dari proses persiapan hingga pemanenan:

Persiapan

Sebelum mulai proses penanaman jeruk, Anda perlu mempersiapkan lokasi dan lahan yang ideal agar jeruk dapat tumbuh dengan subur. Pilihlah area di rumah Anda yang terkena sinar matahari penuh minimal 6 jam per hari. Hindari menanam di tempat yang terkena tiupan angin kencang agar pertumbuhan jeruk tidak terganggu.

Selain itu, perhatikan juga kondisi tanah tempat jeruk akan ditanam. Pastikan tanah yang digunakan memiliki pH sekitar 6 yang menandakan netral, tidak terlalu asam ataupun basa. Tak hanya pH, keberadaan unsur hara yang cukup di dalam tanah juga mutlak diperlukan agar jeruk bisa berbuah optimal.

Anda bisa mempersiapkan campuran tanah dan kompos dengan perbandingan 3:1 untuk media tanam jeruk. Campuran ini akan memastikan ketersediaan unsur hara yang jeruk butuhkan selama masa pertumbuhan hingga berbuah. Jangan lupa siapkan polybag atau pot tanaman untuk menanam bibit jeruk.

Dalam budidaya jeruk, persiapan bibit yang berkualitas juga sangat menentukan keberhasilan. Pastikan memilih bibit jeruk unggul yang sehat dengan ciri batang kokoh, daun lebat hijau, serta akar serabut yang banyak. Hindari memilih bibit yang kerdil atau terserang hama dan penyakit.

Penanaman 

Dalam membudidayakan jeruk, Anda bisa memilih dua opsi cara penanaman, yaitu menyemai biji atau menanam langsung bibit unggul yang siap tanam. Jika ingin cepat berbuah, disarankan gunakan bibit jeruk yang bersertifikat dari pembibitan professional.  

Sebelum menanam, pastikan kondisi bibit sehat dengan ciri akar serabut yang banyak serta batang kokoh tidak mudah patah. Sebelum ditanam, rendam terlebih dahulu bibit jeruk dalam larutan fungisida dan bakterisida untuk membasmi hama atau patogen yang mungkin menempel. Biarkan terendam selama 30 menit agar racun meresap ke akar.

Kemudian tanam bibit pada campuran media tanam yang sudah disiapkan.  campuran tanah dan kompos dengan perbandingan 3:1. Pastikan ukuran polybag cukup besar sekitar 30x40 cm agar akar jeruk leluasa berkembang. letakkan bibit, lalu tutupi akar dengan media hingga sebatas leher akar.  Tambahkan ajir penyangga agar tidak mudah roboh. Letakkan di area terkena sinar matahari penuh.

Letakkan di tempat yang terkena sinar matahari penuh minimal 6 jam. Jaga agar media tanam tidak terlalu basah atau kering dengan menyiram secukupnya. Bibit siap dipindah tanam setelah berumur 3 bulan.

Perawatan

Perawatan rutin dan berkala mutlak diperlukan agar tanaman jeruk dapat tumbuh subur serta berproduksi optimal. Jadwal penyiraman yang teratur sangat penting untuk memenuhi kebutuhan air tanaman. Frekuensi penyiraman ditingkatkan di musim kemarau dan dikurangi pada musim penghujan.

Selain air, pemenuhan kebutuhan nutrisi melalui pemupukan berkala juga mutlak diperhatikan. Pupuk NPK dan pupuk kandang bisa digunakan untuk pemupukan pohon jeruk. Takaran dosisnya mengikuti rekomendasi pada kemasan. Pemupukan yang tepat sasaran akan mendongkrak produktivitas tanaman.

Optimalisasi produksi buah jeruk juga ditentukan oleh tingkat sanitasi kebun serta upaya pencegahan dan pengendalian OPT (Organisme Pengganggu Tanaman). Lakukan penyiangan rutin, pembakaran sisa tanaman sakit, serta penyemprotan pestisida nabati untuk membasmi hama dan patogen.

Pangkas dahan atau ranting yang tidak produktif secara berkala agar nutrisi tanah terfokus untuk pertumbuhan buah. Rangsang pembungaan dan pembuahan dengan pupuk daun yang mengandung unsur P dan K. dan maksimal berbuah, lakukan perawatan rutin berupa penyiraman terutama di musim kemarau, pemupukan teratur, serta menjaga kebersihan dari serangan hama dan penyakit.

Pemanenan

Tahap pemanenan buah jeruk biasanya dilakukan ketika buah telah matang sempurna ditandai dengan perubahan warna kulit menjadi jingga kekuningan. Hindari memanen terlalu awal atau terlambat karena dapat berpengaruh pada citarasa dan tekstur buah.

Proses pemanenan sebaiknya dilakukan pada pagi atau sore hari agar buah tidak cepat rusak akibat sengatan matahari langsung. Petik buah dengan hati-hati dan gunakan gunting buah untuk memotong tangkainya agar tidak merusak tanaman induknya.

Setelah dipanen, buah jeruk langsung dimasukkan ke dalam keranjang sambil ditutup kain basah bersih agar buah tetap segar. Segera bawa ke tempat penyimpanan buah yang sejuk kurang lebih 20 derajat Celcius agar buah awet dan tahan lama dalam penyimpanan.

Proses pemanenan jeruk cukup mudah. Yang terpenting adalah kecermatan dalam menentukan tingkat kematangan buah agar diperoleh rasa terbaik saat dikonsumsi.

Pengolahan

Setelah melalui proses budidaya hingga pemanenan buahnya, jeruk yang segar siap diolah menjadi beragam makanan dan minuman lezat sesuai selera. Buah ini sangat serbaguna untuk dijadikan jus, smoothies, salad, maupun hidangan penutup manis seperti puding atau kolak.

Anda bisa berkreasi membuat aneka olahan makanan dan minuman menyegarkan berbahan dasar jeruk santang madu. Tak hanya dinikmati langsung, jeruk tersebut juga bisa diolah lebih lanjut menjadi selai atau manisan yang awet dan tahan lama. Aroma serta rasanya yang khas akan semakin menambah kenikmatan.

Begitu banyak variasi makanan lezat yang bisa dibuat dari jeruk santang madu hasil panen sendiri. Teruslah mengasah kreativitas Anda dalam mengolah buah jeruk menjadi sajian istimewa di rumah bersama keluarga.ayakan dengan telaten agar mendapatkan hasil jeruk santang madu yang manis dan lezat.