Bertani

Panduan Lengkap Teknik Perbanyakan Tanaman Melalui Stek

Stek Tanaman merupakan salah satu cara perbanyakan tanaman dengan memisahkan satu bagian tubuh tanaman dari tanaman induknya, bisa berupa pucuk yang masih muda, cabang, ranting maupun daun, untuk ditanam kembali di media tumbuh.

27

Stek Tanaman merupakan salah satu cara perbanyakan tanaman dengan memisahkan satu bagian tubuh tanaman dari tanaman induknya, bisa berupa pucuk yang masih muda, cabang, ranting maupun daun, untuk ditanam kembali di media tumbuh. Tujuan dari stek tanaman adalah untuk menghasilkan tanaman baru yang memiliki sifat genetik yang sama persis seperti tanaman asalnya.

Stek tanaman sangat bermanfaat untuk memperoleh tanaman baru dalam jumlah banyak dan waktu yang lebih singkat dibandingkan dengan pertanaman melalui benih. Berhasil atau tidaknya proses stek tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti pertama pemilihan jenis tanaman yang mudah diperbanyak dengan stek, lalu dari bagian tanaman apakah yang akan diambil untuk dilakukan stek, misalnya pucuk tanaman yang masih muda dan segar.

Kemudian teknis pemotongannya apakah sudah tepat dan untuk tanaman yang berupa batang juga harus diperhatikan tingkat kematangan batangnya. Faktor-faktor lain yang berpengaruh adalah media tanam untuk menanam hasil stek, kelembaban, cahaya matahari, nutrisi dalam media, sampai kebersihan dan sanitasi kondisi tempat stek.

Dasar-dasar Stek Tanaman

Stek adalah teknik perbanyakan tanaman secara vegetatif dengan memisahkan tunas, ranting, daun, atau organ lain dari tanaman induk, kemudian menanamnya dalam media tumbuh untuk menumbuhkan akar dan tumbuh menjadi tanaman baru. Stek bertujuan untuk mendapatkan tanaman baru dengan karakteristik yang sama dengan induknya dalam waktu relatif singkat.

Hormon perangsang akar sering digunakan untuk meningkatkan keberhasilan stek. Zat ini berfungsi merangsang pertumbuhan akar pada potongan tanaman agar lebih cepat tumbuh akar dan menyerap nutrisi dari media tanam. Beberapa jenis hormon akar yang biasa digunakan adalah IBA, NAA, dan IAA.

Jenis-jenis stek tanaman

  1. Stek pucuk

Stek pucuk dilakukan dengan memotong bagian ujung atau pucuk tanaman yang masih muda dan lunak. Contoh tanaman yang cocok distek pucuk antara lain mawar, melati, petunia, puring, dll.

  1. Stek batang

Stek batang merupakan stek dengan bahan dari potongan batang tanaman. Terdapat 3 jenis yaitu stek tunas muda, stek kayu setengah tua, dan stek kayu keras sesuai tingkat kematangan batang.

  1. Stek daun

Pada stek daun, helai daun yang dipisahkan dari tanaman induk untuk kemudian ditumbuhkan menjadi tanaman baru. Beberapa contoh tanaman yang dapat distek daun adalah cocor bebek, sri rejeki, dan kuping gajah.

Persiapan Alat dan Bahan Stek Tanaman

A. Alat yang diperlukan

Pisau tajam

Pisau yang tajam dan bersih sangat penting agar potongan bisa rapi dan tidak merusak jaringan tanaman. Gunakan pisau khusus berkebun atau cutter.

Media penyemaian

Siapkan media semai seperti campuran tanah, kompos, dan arang. Atau bisa juga memakai rockwool atau vermikulit.

Hormon perangsang akar

Hormon akan mempercepat pertumbuhan akar pada potongan stek. Gunakan hormon akar seperti IBA, NAA atau IAA.

Plastik transparan

Tutup pot stek dengan plastik transparan agar kelembapannya tetap terjaga.

B. Persiapan tanaman

Pilih tanaman induk yang sehat, tidak terserang penyakit, dan masih muda produktif. Jangan memilih tanaman tua renta untuk dijadikan bahan stek. Tanaman dipastikan berasal dari spesies unggul agar mendapatkan tanaman hasil stek berkualitas baik juga.

Langkah-langkah Melakukan Stek Tanaman

Stek pucuk

Stek pucuk dilakukan dengan terlebih dahulu memotong pucuk tanaman yang masih muda, segar dan berwarna hijau dengan menggunakan pisau berkebun yang tajam. Pemotongan dilakukan tepat di bawah buku terakhir dengan sudut 45 derajat. Setelah itu celupkan potongan pucuk ke dalam larutan hormon perangsang akar seperti IBA dengan konsentrasi tertentu selama 15-20 menit. Kemudian tanam potongan pucuk pada media penyemaian yang telah disiapkan hingga tertanam 3/4 bagiannya.

Persiapan stek batang

Untuk stek batang, pilihlah tanaman yang sehat dan batangnya telah matang sesuai standar untuk setiap jenis tanaman. Lakukan pemotongan pada ruas buku dengan pisau tajam dengan sudut miring 45 derajat. Setelah itu aplikasikan hormon perangsang akar IBA atau NAA pada batang yang telah dipotong sesuai anjuran. Kemudian tanam potongan batang pada media tumbuh dan atur kondisi lingkungan.

Persiapan stek daun

Pada stek daun, pilihlah beberapa helai daun yang masih muda dari tanaman induk. Bersihkan daun dari kotoran dan tanam pada media semai dengan posisi telungkup. Atur kondisi lingkungan agar tidak terlalu panas dan lembap. Siram sedikit bila media mulai kering. Pada beberapa jenis tanaman, stek daun dapat berhasil tumbuh menjadi tanaman baru.

Perawatan Setelah Proses Stek

Setelah stek ditanam pada media, atur kondisi lingkungan agar kelembabannya cukup dan tidak kekurangan cahaya. Tutup pot stek dengan plastik transparan atau letakkan di area teduh agar terhindar dari sinar matahari langsung yang terlalu panas. Kelembaban udara sekitar 70-80% sangat baik untuk pertumbuhan stek.

Lakukan penyiraman pada media tanam stek secara teratur agar tidak kering, tapi hindari kondisi terlalu basah atau becek yang dapat memicu busuk pada stek. Kurangi intensitas penyiraman setelah stek mulai menunjukkan pertumbuhan akar dan tunas yang baik.

Pantau perkembangan stek setiap hari untuk memastikan tidak ada gejala infeksi jamur atau busuk. Jika ada bagian stek yang terinfeksi, segera dipotong dan dibuang agar tidak menyebar ke bagian lainnya. Amati juga pertumbuhan akar dan tunas baru sebagai indikasi stek berhasil.

Masalah Umum pada Stek Tanaman dan Solusinya

Media dan alat stek yang tidak steril berisiko terjadinya infeksi jamur, bakteri, atau virus. Gejalanya dapat berupa membusuk atau berlendir. Solusinya sterilkan semua peralatan, gunakan media bebas hama penyakit, dan rutin membersihkan area stek.

Kurangnya hormon perangsang akar bisa menyebabkan stek sulit tumbuh akar. Solusinya tentukan konsentrasi hormon yang optimal untuk jenis tanaman tertentu. Jaga juga kelembaban media agar pembentukan akar berjalan baik.

Jika stek sudah terlanjur gagal, lakukan penanaman ulang dengan bahan stek yang baru. Periksa kembali prosedur yang dilakukan dan koreksi faktor penyebab kegagalannya. Pelajari literatur ilmiah terbaru terkait teknik stek yang berhasil untuk tanaman tersebut.

Jenis Tanaman yang Cocok untuk Stek

A. Tanaman hias populer

Beberapa tanaman hias yang cocok dan populer untuk perbanyakan melalui stek antara lain mawar, melati, aglonema, puring, sawo kecik, pacar air, lidah mertua, dan lain-lain. Umumnya stek pucuk dan stek batang berhasil baik pada jenis tanaman ini.

B. Tanaman buah yang dapat dihasilkan melalui stek

Banyak tanaman buah yang dapat diperbanyak dengan mudah menggunakan teknik stek, misalnya jambu air, jambu biji, mangga, sawo, nangka, sirsak, markisa, dan sebagainya. Stek batang banyak digunakan pada tanaman berkayu ini.

C. Tanaman sayuran yang dapat diperbanyak dengan stek

Beberapa contoh tanaman sayuran yang cocok distek adalah terung, tomat, cabai, seledri, bawang daun, pepaya, dan lainnya. Hampir semua jenis sayuran dapat diperbanyak secara vegetatif menggunakan stek.

Keuntungan dan Tantangan dalam Melakukan Stek

Melalui stek kita bisa mendapatkan tanaman baru dalam jumlah banyak dan waktu singkat. Karakter tanaman juga seragam karena genetik yang sama dengan induk. Biaya produksi tanaman lebih murah dengan stek. Selain itu, stek lebih menjamin keseragaman sifat unggul dibanding biji.

Tantangan yang mungkin dihadapi dan cara mengatasinya

  • Kegagalan stek karena penyakit/busuk. Solusinya perhatikan sanitasi, gunakan bahan bebas penyakit, dan pantau kondisi stek.
  • Rendahnya tingkat keberhasilan akibat kurang pengalaman. Lakukan pelatihan, konsultasi pakar dan studi literatur agar keberhasilan meningkat.
  • Membutuhkan perhatian intensif saat penyemaian. Atasi dengan mengatur ruang stek semi otomatis dengan sistem pengairan dan lingkungan terkontrol.

Kesimpulan 

Berdasarkan pembahasan sebelumnya, dapat ditarik kesimpulan bahwa keberhasilan dalam melakukan perbanyakan tanaman secara stek ditentukan oleh beberapa faktor kunci. Pertama, pemilihan tanaman induk dan bahan stek yang berkualitas akan sangat menentukan viabilitas pertumbuhannya. Kedua, persiapan peralatan dan media tumbuh yang steril dari hama dan patogen akan mencegah masalah penyakit yang dapat menggagalkan stek.

Ketiga, teknik pemotongan bahan stek serta aplikasi hormon yang tepat akan merangsang pembentukan akar cepat dan optimal. Keempat, perawatan berupa kondisi lingkungan yang optimum seperti cahaya, kelembaban, dan nutrisi yang cukup juga faktor yang amat penting.

Setelah mempelajari panduan kunci keberhasilan tersebut, pembaca diharapkan termotivasi untuk mulai mencoba praktik stek tanaman hias maupun buah favorit di rumah. Apabila berhasil, jangan lupa untuk tetap merawat dan memelihara dengan telaten tanaman hasil stek tersebut agar dapat tumbuh secara sempurna.

Demikianlah Panduan Lengkap Teknik Perbanyakan Tanaman Melalui Stek dan semoga artikel ini dapat membantu anda dalam melakuakn stek tanaman favorit anda.

Referensi

https://faperta.umsu.ac.id/2023/06/07/pengertian-stek-jenis-cara-dan-faktor-yang-mempengaruhi/

https://www.liputan6.com/hot/read/4694900/stek-adalah-pembiakan-vegetatif-kenali-jenis-dan-caranya

https://www.purdue.edu/hla/sites/yardandgarden/extpub/new-plants-from-cuttings-text-only/

Follow Perkebunan Indonesia Di Google news