Perkebunan

Mengenal Kelapa Pandan Wangi Dan Cara Budidayanya

Kelapa pandan wangi merupakan komoditas perkebunan yang mulai populer dan berkembang pesat akhir-akhir ini.

21

Kelapa pandan wangi merupakan komoditas perkebunan yang mulai populer dan berkembang pesat akhir-akhir ini. Kelapa ini memiliki keunggulan cita rasa dan aroma khas wangi pandan yang membuatnya digemari pasar.

Kelapa pandan wangi memiliki sejumlah ciri fisik yang unik dan khas dibandingkan dengan kelapa biasa. Ciri khas utamanya tentu terletak pada aroma harum seperti pandan yang terdapat di berbagai bagian mulai dari buah, daun, bahkan akar.

Rasa buahnya juga terasa lebih manis dan segar dengan aftertaste aroma pandan alami yang khas. Selain itu, beberapa ciri fisik lain yang dimiliki kelapa pandan wangi antara lain:

  • Bentuk buah lonjong memanjang, berwarna hijau kekuningan saat muda dan coklat saat tua. Kulit buahnya lebih tipis ketimbang kelapa biasa.
  • Daunnya lebar, panjang dan berwarna hijau terang mencolok. Daunnya juga menghasilkan aroma pandan walau tidak sewangi di bagian buah.
  • Tinggi pohon dewasa relatif pendek, hanya sekitar 6-8 meter, memudahkan proses pemanenan buah.
  • Umur berbuahnya lebih cepat, yakni 4-5 tahun, lebih singkat dibanding 8-10 tahun pada kelapa dalam.

Ciri khas inilah yang menjadikan kelapa pandan wangi populer dan banyak diminati pasar sampai saat ini baik sebagai buah segar, minuman, maupun bahan olahan makanan.

Produktivitas kelapa pandan wangi cukup tinggi mencapai 180 butir/pohon/tahun, serta harga jual buah sangat tinggi dibandingkan dengan harga kelapa biasa.

Cara Budidaya Kelapa Pandan Wangi

Saat ini, kelapa pandan wangi semakin populer dibudidayakan petani karena nilai komersialnya yang menjanjikan. Untuk mendapatkan hasil maksimal, penting bagi petani memahami cara budidaya kelapa pandan wangi yang tepat.

1. Pemilihan Bibit

Pemilihan bibit berkualitas menjadi langkah awal menentukan keberhasilan budidaya kelapa pandan wangi. Sebaiknya pilih bibit unggul dari varietas kelapa pandan wangi murni yang sudah bersertifikat. Hindari menggunakan bibit acak dari tanaman kelapa sembarangan, karena berisiko tidak menghasilkan rasa dan aroma pandan khas saat berbuah nanti.

Bibit unggul kelapa pandan wangi biasanya tersedia dari pembibitan khusus kelapa pandan wangi atau petani kelapa pandan wangi yang juga menyediakan bibit. Bibit bersertifikat dari pembibitan resmi sangat dianjurkan untuk menjamin kemurnian varietas dan kualitas terbaik. Meskipun harganya lebih mahal, bibit unggul bersertifikat akan memberikan performa dan produktivitas yang optimal di kemudian hari.

Beberapa ciri bibit unggul yang perlu diperhatikan antara lain benih berasal dari sumber terpercaya, sertifikat legal, tampilan fisik sehat dengan warna hijau pekat, serta aroma harum khas pandan. Pastikan juga untuk memeriksa keautentikan sertifikasi pembibitan untuk mencegah pemalsuan yang merugikan petani.

2. Pengolahan tanah

Pengolahan tanah yang baik turut menentukan pertumbuhan optimal tanaman kelapa pandan wangi. Pastikan lahan yang akan ditanami memiliki tekstur tanah yang gembur dengan drainase yang baik agar tidak tergenang saat hujan deras. Hindari lahan bekas tambang atau lahan gambut karena akan menghambat perkembangan akar.

Sebelum penanaman, buat lubang tanam berukuran 60 cm x 60 cm x 60 cm. Tambahkan campuran pupuk kandang dan sekam bakar secukupnya ke dalam galian tanah. Campuran bahan organik ini akan memperbaiki struktur dan kandungan hara tanah.

Biarkan lubang tanam terbuka minimal 2 minggu sebelum penanaman agar kondisi tanah stabil. Tutup lubang tanam jika tidak langsung ditanami untuk menghindari penumpukan gulma. Saat akan menanam, pastikan kondisi dasar dan dinding galian lubang telah remah sempurna untuk memudahkan perkembangan akar nantinya.

3. Penanaman

Dalam penanaman kelapa pandan wangi, jarak antar pohon sangat penting diperhatikan agar pertumbuhan maksimal dan memudahkan perawatan. Jarak tanam yang ideal adalah 5-6 meter antar pohon. Dengan jarak ini, akar kelapa pandan wangi tidak akan saling tumpang tindih saat berkembang dan mendapat ruang gerak cukup.

Cara penanaman yang tepat adalah membenamkan bibit hingga kedalaman 15-20 cm dari permukaan tanah. Pastikan tunas utama menghadap arah timur untuk membantu proses fotosintesis. Beri tiang penyangga sementara jika diperlukan agar bibit tetap tegak. Setelah ditutup kembali, tanah sekitar pangkal batang dipadatkan agar bibit berdiri kokoh.

Lakukan penyiraman setiap hari pada 2 minggu pertama untuk memastikan bibit dapat beradaptasi. Selanjutnya penyiraman cukup 2 kali seminggu atau disesuaikan dengan kondisi cuaca setempat. Hindari penanaman saat musim kemarau untuk mengoptimalkan tingkat keberhasilan.

4. Perawatan

Perawatan yang cermat merupakan kunci utama dalam budidaya kelapa pandan wangi untuk memastikan pertumbuhan tanaman yang sehat dan hasil panen yang optimal. Berikut adalah langkah-langkah perawatan yang dianjurkan:

a. Penyiraman yang Teratur

 Penting untuk menjaga kecukupan air pada tanaman, terutama pada musim kemarau. Penyiraman secara teratur membantu memastikan bahwa tanah di sekitar akar tetap lembab, mendukung proses fotosintesis, dan mencegah tanaman mengalami kekeringan.

b. Pemberian Pupuk Organik 

Memberikan pupuk organik secara teratur adalah langkah penting dalam menyediakan nutrisi yang diperlukan tanaman. Pupuk organik membantu meningkatkan kesuburan tanah dan menyediakan unsur hara penting bagi pertumbuhan tanaman kelapa pandan wangi. Pemberian pupuk sebaiknya disesuaikan dengan tahap pertumbuhan tanaman.

c. Pemangkasan Daun Tua dan Kering 

Pemangkasan daun tua dan kering secara berkala adalah tindakan perawatan yang penting. Ini membantu mengoptimalkan sirkulasi udara di sekitar tanaman, mengurangi risiko penyakit, dan memastikan bahwa tanaman fokus pada pertumbuhan daun yang baru dan sehat.

d. Pengendalian Hama dan Penyakit 

Tanaman kelapa pandan wangi rentan terhadap serangan hama dan penyakit. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemantauan rutin terhadap keberadaan hama dan gejala penyakit. Jika ditemukan, segera lakukan tindakan pengendalian, idealnya dengan menggunakan pestisida organik untuk menghindari dampak negatif terhadap kesehatan dan keberlanjutan lingkungan.

Dengan menerapkan langkah-langkah perawatan ini, petani dapat menciptakan lingkungan yang mendukung pertumbuhan kelapa pandan wangi secara optimal. Perawatan yang baik tidak hanya meningkatkan kualitas tanaman tetapi juga meminimalkan risiko kerugian hasil panen akibat faktor-faktor seperti kekeringan, kelaparan nutrisi, atau serangan hama dan penyakit yang tidak terkendali.

5. Panen

Kelapa pandan wangi siap dipanen jika buah telah berusia sekitar 8-9 bulan, ditandai dengan perubahan warna kulit buah menjadi kecokelatan dan suara gemerincing saat digoyang tidak terdengar kencang lagi. Gunakan tangga atau galah panjat bantu untuk memetik tandan buah dengan hati-hati guna menghindari luka fisik di pohon.

Hasil panen kelapa pandan wangi memiliki beragam pemanfaatan yang menjanjikan nilai ekonomi tinggi:

  1. Air kelapa yang segar dan harum dapat langsung diminum atau diolah menjadi aneka minuman seperti es kelapa muda, sirup, hingga nata de coco.
  2. Daging buah muda yang kenyal biasa langsung dimakan atau diolah jadi kolak, es krim, hingga manisan kalengan siap saji.
  3. Bagian daging buah tua yang sudah mengeras dapat diparut lalu dikeringkan menjadi kopra dan diolah lebih lanjut jadi minyak kelapa murni.

Dengan pemanfaatan yang beragam serta permintaan tinggi di pasaran, hasil panen kelapa pandan wangi memberikan nilai ekonomi signifikan bagi para petani.

Tantangan Budidaya Kelapa Pandan Wangi

Meskipun prospek komersial kelapa pandan wangi sangat menjanjikan, ada beberapa tantangan yang mungkin dihadapi dalam membudidayakannya. Dari sisi agronomi, serangan hama dan penyakit masih menjadi ancaman utama yang dapat menggagalkan panen.

Beberapa hama dan penyakit yang perlu diwaspadai antara lain kutu putih, penggerek buah kelapa, dan busuk buah. Sedangkan dari sisi lingkungan, curah hujan ekstrim yang terlalu tinggi atau rendah juga berpotensi memengaruhi produktivitas.

Strategi Pasar dan Pemasaran

Prospek pasar kelapa pandan wangi cukup menjanjikan mengingat aroma dan rasanya yang unik serta kandungan gizi tinggi. Permintaan buah segar maupun olahannya cukup besar di kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, dan Medan.

Untuk strategi pemasaran, kelapa pandan wangi dapat dipasarkan langsung ke konsumen akhir atau melalui kelompok tani/koperasi. Selain itu bisa juga bekerja sama dengan pedagang grosir sayuran dan buah-buahan. Promosi melalui media sosial dan e-commerce juga dapat menjadi salah satu strategi yang efektif.